8 Brand Yang Meng-crowdsourcingkan Strategi Pemasaran Mereka

crowdsourcing-cartoon

Strategi pemasaran merupakan hal yang sangat penting dalam suatu bisnis, dimana strategi pemasaran merupakan suatu cara mencapai tujuan dari suatu bisnis. Strategi Pemasaran mencakup semua kegiatan dasar dan jangka panjang di bidang pemasaran, yang berhubungan dengan analisis situasi awal strategis perusahaan dan perumusan, evaluasi dan pemilihan strategi yang berorientasi pasar dan karena itu berkontribusi pada tujuan perusahaan dan tujuan pemasaran.

Banyak sekali strategi pemasaran yang dapat digunakan oleh perusahaan-perusahaan, dari perusahaan yang berskala kecil sampai besar. Salah satunya adalah strategi pemasaran yang sedang tren, yaitu crowdsourcing. Sebelumnya kita sudah pernah membicarakan mengenai crowdsourcing desain dan kali ini di Crowdsourcing marketing juga merupakan cara untuk mendapatkan hasil pekerjaan yang berkualitas, lebih bervariasi dan dengan harga terjangkau. Sampai saat ini pun banyak sekali perusahaan yang menggunakannya. Contohnya adalah Nissan.

Nissan menggunakan crowdsourcing dalam salah satu kampanye terbarunya, Juke Nismo. Kampanye ini melibatkan social channels yang meminta penggemar untuk memberikan ide untuk jenis teknologi yang harus dimasukkan dengan hashtag #Jukeride. Strategi pemasaran seperti ini cukup baik, karena Nissan melibatkan social channels dalam proses pembangunan. Ini bukan pertama kalinya sebuah merek mobil menggunakan strategi pemasaran crowdsourcing sebagai bagian dari pengembangan produk. Selain Nissan, juga terdapat contoh 8 Brand Yang Meng-crowdsourcingkan Strategi Pemasaran Mereka

1.    Citroen

Contoh lain dari sebuah perusahaan mobil yang mengalihkan strategi pemasaran  ke crowdsourcing adalah Citroen. Citroen meluncurkan aplikasi Facebook April lalu yang memungkinkan pengguna untuk memilih desain untuk edisi khusus baru city car C1 perusahaan, yang disebut Connexion C1.

 2.    Boehringer Ingelheim

Pada Maret tahun lalu perusahaan farmasi Boehringer Ingelheim bermitra dengan Kaggle, platform yang menggunakan gamification untuk memecahkan masalah ilmiah yang kompleks, untuk menciptakan model baru yang berkaitan dengan pengembangan molekul.

 

Perusahaan ingin menggunakan pengetahuan dari masyarakat ilmiah online untuk menciptakan model baru untuk membantu para ilmuwan yang secara akurat memprediksi respon biologis molekul.  Kontributor diberikan hingga Juni 2012 untuk datang dengan sebuah model kerja dan berbagi kolam hadiah sebesar $ 20.000.

Crowdsourcing pada Boehringer Ingelheim tergolong hal yang sulit dilakukan. Karena informasi tentang apakah inisiatif itu sukses, sulit untuk ditemukan. Tapi itu menarik untuk dicatat bahwa sebuah perusahaan farmasi saja mau untuk melibatkan masyarakat dalam mengembangkan produk mereka.

 3.    Volkswagen Kanada

Pada tahun 2011 VW Kanada menggunakan crowdsourcing dengan cara kampanye yang meminta para penggemarnya melalui Facebook untuk membantu memilih naskah, pemain dan musik untuk chapter ketiga ‘Drive Until’ iklan series.

 Alasan VW Kanada menggunakan crowdsourcing berasal dari ide untuk menciptakan sebuah iklan sosial – Volkswagen berarti “people’s car” jadi ini menjadi “people’s advert”- Jadi ide terbaik akan dimasukkan ke dalam rencana kreatif. Para pemenang juga akan diucapkan terima kasih dalam kredit pada akhir iklan.

 4. Levi’s

Ketika Levi’s ingin menemukan bintang baru untuk kegiatan pemasaran pada tahun 2012, Levi’s memutuskan untuk menjalankan strategi crowdsourcing dengan menggunakan Instagram. Levi’s meminta penggemarnya untuk meng-upload gambar diri ke jaringan sosial dan tag mereka dengan #iamlevis.

esq-levis-instagram-010612-xlg
Selama kontes, terdapat lebih dari dari 3.513 foto Instagram, yang merupakan respon yang layak pada saat itu (Instagram masih hanya tersedia di iOS). Pemenang kemudian mengambil tengah panggung di Levi 2012 ‘Go Forth’ kampanye iklan.

5.    Expedia

Expedia meluncurkan tawaran crowdsourced fitur baru di situs AS tahun lalu yang secara otomatis mengidentifikasi penawaran terbaik ditemukan oleh wisatawan lain untuk hotel kamar dan penerbangan.

expedia_screenshot-blog-full

Strategi ini agak berbeda dengan crowdsourcing brand lain. Disaat brand lain berlomba untuk mengajak penggemarnya terlibat (secara tidak sadar) untuk berkontribusi terhadap sistem, Expedia menggunakan pendeketan yang bebeda, yaitu melibatkan kontribusi pelanggan lain.

Hal ini dilakukan secara anonim di latar belakang sehingga tidak memerlukan tindakan tambahan oleh pelanggan Expedia. Layanan mengambil enam besar transaksi berdasarkan lokasi Anda, dengan pilihan disaring menjadi tiga kategori: malam ini, akhir minggu ini atau minggu depan.

 6.    Coca – Cola

Ketika agen iklan Coca-Cola kehabisan ide untuk pemasaran yang singkat, maka perusahaan memutuskan untuk beralih ke komunitas online untuk crowdsource beberapa ide.
APAC director for sparkling and activation platforms, Leonardo O’Grady mengatakan bahwa Coca-Cola mengalami kesulitan dalam beberapa posisi untuk Coke, sehingga membukanya kepada komunitas kreatif melalui co-creation lembaga eYeka. Mereka menerima sekitar 3.600 tanggapan yang dipangkas menjadi 10, kemudian menjadikannya satu pemenang yang disiarkan di Asia.

coca cola crowdsourcing

 Para pemenang Iklan melebihi performa pekerjaan ditugaskan Coca-Cola. Berdasarkan Millward Brown’s link Score, perusahaan mencapai keuntungan produktivitas 900% terhadap pengarahan melalui cara tradisional ketika mempertimbangkan semua biaya menggunakan co-creation terhadap lembaga biasa dan produksi biaya.

 7.    Greggs

Dalam jangka sampai Natal 2011, Greggs meminta para penggemarnya di Facebook dan Twitter untuk mengirimkan ide-ide untuk lagu meriah tampak untuk “Menangkap semangat meriah dari pelanggan” dan mengumpulkan uang untuk amal pasukan bantuan untuk pahlawan.

 Greggs Logo

8.    Bobbi Brown

Strategi pemasaran brand kecantikan ini beralih ke crowdsourcing dengan menggunakan media Facebook. CEO Bobbi Brown mem-posting video di Facebook, serta mengundang setidaknya 250.000 fans untuk memilih favorit mereka dari daftar 10 warna lipstick yang paling sering diminta. Voting terbuka untuk orang-orang di enam negara yaitu AS, Inggris, Korea, Jepang, Jerman dan Australia.

 Bobby Brown Facebook Page

Itulah beberapa contoh brand yang men-crowdsourcingkan strategi pemasarannya. Dapat anda simpulkan bahwa crowdsourcing tidak hanya mengikuti tren, tetapi crowdsourcing adalah salah satu strategi pemasaran yang baik, karena melibatkan pengguna produk tersebut atau penggemar produk tersebut memberikan ide-ide terbaiknya. Dengan hal itu, akan membuat pendekatan antar perusahaan dan customer semakin baik.


Ryan Gondokusumo

Ryan Gondokusumo

Ryan adalah founder dari Sribulancer, platform untuk mencari freelancer berkualitas dengan cepat dan tepat dan founder Sribu, platform jasa desain grafis online yang telah membantu lebih dari 2.000+ pelanggan. Spesialis UI dan UX design, team building, pengembangan produk, strategic marketing, digital marketing. Anda dapat ngobrol dengan Ryan di twitter via @redjohn_G