ready-to-start-a-business1

Saat memulai bisnis baru, memang diperlukan usaha yang maksimal. Usaha ini bervariasi tergantung pada jenis bisnis yang dibangun; produsen punya tantangan berbeda dengan pengecer ataupun konsultan. Tapi ketika Anda sudah memiliki konsep yang sesuai, ada beberapa dasar yang bersifat universal. Terapkan lima hal fundamental ini pada industri Anda dan Anda akan siap menciptakan bisnis sukses.

1. Validasi ide Anda

idea-6

Einas Ibrahim, pendiri Talem Advisory, sebuah konsultan startup di Kota New York, mengatakan kesalahan terbesar yang dia lihat dari pemilik bisnis baru adalah mulai bekerja berdasar ide bisnis sebelum mengkonfirmasi apakah ada permintaan pasar. Jika startup Anda bertujuan untuk menjual produk yang belum pernah dilihat oleh orang di dunia, pastikan bahwa dunia memang butuh produk Anda tersebut. Jika perlu, pastikan bahwa dunia juga bersedia membayar untuk itu.

“Jangan memulai bisnis sampai ide Anda divalidasi,” kata Ibrahim. “Pastikan ada pasar. Pastikan produk  itu adalah apa yang pelanggan inginkan. Kadang-kadang visi pengusaha tidak diselaraskan dengan baik pada apa yang pelanggan inginkan.”

Riset pasar merupakan pembuktian yang sangat penting untuk startups yang punya impian besar. Jika Anda bertujuan untuk menjadi bisnis miliaran rupiah, ambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa pasar dapat memenuhi aspirasi Anda.

2. Menonjolkan rencana dan anggaran Anda

Rencana bisnis terbaik pun bisa salah. Startups yang berhasil akan mengharapkan sesuatu yang tak terduga dan telah menyediakan solusi untuk itu. Membuat bisnis plan yang baik pun sangat dibutuhkan.

chto-otkryt-v-malenkom-gorode-aktualnii-business

“Memiliki rencana bagaimana bisnis akan dijalankan,” kata Leonard Green, pendiri dan ketua The Green Group, akuntan, konsultan, dan perusahaan pajak, dan profesor kewirausahaan di Babson College yang berbasis di New Jersey. “Ini adalah bagian dari rencana membuat keputusan sebelum Anda harus membuat keputusan.”

Keputusan itu harus berdasar dari misi startup Anda untuk struktur bisnis dan kebijakan kompensasi. Ketika dibutuhkan penganggaran uang tunai untuk startup, anggap bisnis Anda akan menghasilkan pendapatan nol untuk tahun pertama, kata Green. “Sering kali ketika Anda memiliki penjualan, Anda tidak memiliki simpanan selama beberapa bulan,” tambahnya. “Anda masih harus membayar sewa,  persediaan, gaji dan promosi.”

3. Membentuk tim yang tepat

Mungkin langkah yang paling penting dalam evolusi dari startup Anda adalah membentuk sebuah tim yang dapat bekerja sama dengan baik dan dapat menyampaikan produk ke konsumen. “Kebanyakan pengusaha yang baik adalah yang secara alami mampu membangun hubungan dengan orang lain, sehingga mereka memiliki jaringan yang kuat, yang nantinya menempatkan mereka pada keuntungan langsung,” catatan Mark Coopersmith, seorang pengusaha teknologi senior dan peneliti senior di University of California, Berkeley Haas School of Business.

diversiteit2

Rekan Anda perlu berbagi ide tentang bagaimana bisnis harus dijalankan. “Elemen penting di sini adalah bahwa kewirausahaan adalah bekerja dalam tim,” kata Cooper-smith. “Membangun tim dengan segera, dan membangun nilai-nilai bersama. Karena jika Anda membawa nilai-nilai tersebut pada karyawan dan mitra, lalu Anda menyetujui nilai-nilai tersebut, Anda dapat menggunakan nilai-nilai itu untuk mengambil keputusan.”

Selain itu, Anda membutuhkan tim yang pragmatis dan mampu bekerja sama pada saat-saat yang sulit. Duduklah dengan anggota tim penting dan rencanakan untuk semua kontinjensi. Seorang pengusaha juga harus tahu bagaimana manajemen team yang baik.

4. Menetapkan sistem pendukung

Perjalanan pengusaha dapat tampak seperti berjuang sendiri. Tapi sebelum memulai perjuangan seperti itu, Anda perlu memastikan bahwa orang yang Anda cintai berada di belakang Anda untuk mendukung Anda. Bahkan, sangat penting untuk kesehatan emosional Anda – dan bagi kesehatan perusahaan Anda.

“Saya selalu mengatakan, dibutuhkan segerombolan orang untuk meningkatkan startup,” kata Margaux Guerard, pendiri dan CMO dari Memi, sebuah perusahaan yang menggembar-gemborkan teknologi dirancang untuk dapat dipakai wanita. “Sebagai pengusaha, Anda tidak bisa melakukan ini sendirian. Anda membutuhkan dukungan mental dan emosional dari teman dan keluarga untuk membantu Anda menghadapi badai.”

Guerard meninggalkan pekerjaannya sebagai direktur pemasaran di Diane von Furstenberg untuk memulai Memi dengan mitra bisnisnya, Leslie Pierson, pada tahun 2012 bisnis pertamanya telah mengalami berbagai gejolak dan naik-turun bisnis telah dialaminya. Dia bergantung pada orang-orang yang dicintainya untuk membantu menjaga dirinya menghadapi semua itu.

“Saya melihat diri saya sebagai pemandu sorak bagi perusahaan,” kata Guerard. “Ketika semua orang mengatakan ‘tidak,’ Aku meletakkan para pemandu sorak saya dan mengatakan ‘ya, ya, ya’. Ketika aku merasa frustrasi dan sedih selama beberapa hari, saya memerlukan bantuan untuk bangkit. Siapa yang saya andalkan? keluarga saya, teman-teman saya, dan suami saya. ”

5. Menanggapi saran dan kritik, lalu memperbaiki model Anda

Ketika Bayard Winthrop menyusun gagasan untuk memproduksi sebuah hoodie buatan Amerika, ia meminta tanggapan dari ratusan pelanggan potensial tentang apa yang mereka rasakan. Bagaimana kain yang digunakan? Apakah terlalu kasar? Terlalu lembut? Atau lengket?

Tanpa meminta tanggapan secara rinci dari sebagian besar pelanggan Anda, kata Winthrop, pendiri dan presiden American Giant yang berbasis di San Francisco, Anda tidak akan pernah tahu apakah ide Anda itu adalah satu ide yang baik. American Giant, yang diluncurkan pada tahun 2012, telah diakui keunggulan produknya oleh banyak pelanggan. Mereka memulai memikirkan kembali setiap inci dari hoodie yang ada. Sebelum perusahaan diluncurkan, Winthrop meminta pikiran pelanggan tentang semua aspek garmen: manset, ukuran,  bahkan ritsleting. Kain saja membutuhkan waktu enam bulan untuk disempurnakan.

Bagi para startup, kebutuhan untuk terus “bermain-main” dengan bisnis tidak pernah berakhir. “Anda harus selalu berpikir tentang bagaimana Anda dapat mengubah apa pun yang Anda harus ubah meskipun itu yang terbaik,” kata David Rush, co-founder dan CEO dari Earshot, sebuah perusahaan yang berbasis di Chicago yang membantu bisnis memperoleh pelanggan baru melalui media sosial. Usaha awal Rush adalah sebuah aplikasi bernama Evzdrop memungkinkan orang asing di lokasi yang sama untuk berkomunikasi satu sama lain. Pelanggan mengatakan pada Rush mereka ingin dapat mengakses lebih luas menggunakan jejaring sosial. Melihat peluang bisnis yang lebih baik, ia memutar otak, dan pada bulan Oktober tahun 2013, Evzdrop menjadi Earshot.


Dhiar

Dhiar

Lahir dan dibesarkan di kota gudeg, hingga saat ini menempuh semester akhir di sebuah perguruan tinggi negeri di kota yang sama. Salah satu hal yang bisa membuatnya relax adalah mendengarkan musik.