Menjalankan bisnis UKM sangat bermanfaat, menjadi bos di pekerjaan sendiri, dan menciptakan lapangan kerja. Tapi semua itu tidaklah mudah, pasti akan ada hambatan yang muncul. Kegagalan ataupun keberhasilan yang akan muncul nanti adalah hasil kerja Anda yang harus disyukuri. Untuk menambah sedikit wawasan kali ini sribu akan menyajikan kisah dari pemilik bisnis modal kecil yang sudah sukses.

Para pengusaha kecil dari AS membagi senjata rahasia mereka untuk mengembangkan bisnis.

1. Jordan Schau, CEO dari Pure Fix Cycle, menggunakan alat analisis SumALL

jordan-schau-ceo-of-pure-fix-cycles-uses-analytics-tool-sumall

Pure Fix adalah bisnis kustom sepeda yang berbasis di California. Schau mengatakan senjata rahasia dalam bisnisnya adalah SumAll, alat analisis untuk bisnis modal kecil. Ini membantu menyediakan data tentang pengaruh jejaring sosial seperti Facebook dan Instagram, serta menganalisis persebaran keuntungan antara pembelian grosir dengan eceran menggunakan kartu kredit untuk melihat apakah dengan adanya peluncuran kembali sebuah website dapat mempengaruhi pelanggan.

“SumAll bagi kami hanyalah sebuah alat untuk membantu melihat masalah dengan cepat dan memastikan bahwa kami masih berada pada jalan yang tepat,” kata Schau.”Ini dapat kita gunakan untuk menyesuaikan strategi pemasaran atau melakukan perubahan untuk meningkatkan pelayanan pada pelanggan.”

2.  Charley Polachi, CEO Polachi Access Executive Search, Membuat To-Do List Dengan Mendikte.

Polachi telah mendirikan tiga perusahaan eksekutif yang berbeda. Dan bisnis yang dilakoni saat ini dimulai sejak 2002.

Charley_Polachi_web-304

Senjata rahasianya adalah tidak menggunakan tekhnologi canggih dan hal ini membantu membuatnya tetap fokus:

“Ketika saya pergi bekerja atau berjalan di sekitar Boston, Anda akan sering melihat saya berbicara dengan suara keras,” kata Polachi. “Dan mungkin banyak orang melihat seolah-olah aku berbicara pada diriku sendiri, padahal aku benar-benar menggunakan mesin dikte untuk membuat daftar ‘to-do’. Setelah di kantor, saya akan menuliskan daftar tadi ke notebook spiral dan segera melakukan apa yang prioritas. ”

Dia membagi daftar to-do menjadi kelompok-kelompok:

A. Harus dilakukan, prioritas utama

B. Harapan yang harus dilakukan, prioritas menengah

C. Jika tidak dilakukan, bukan masalah besar, prioritas yang rendah

“Ini adalah senjata yang telah saya gunakan selama bertahun-tahun,” katanya.

3.  Bobby Harris, CEO BlueGrace Logistik, semua karyawan diberikan akses ke akun Twitter.

BlueGrace, waralaba logistik yang berada di Riverview, Florida, telah mengembangkan asetnya sebanyak 394% sejak didirikan pada tahun 2009.

harris-bobbybluegrace-304xx333-455-117-1

Harris, pendiri dan CEO, mengatakan senjata rahasianya adalah menempatkan kepercayaan sebagai prioritas utama. Dia tidak akan mempekerjakan orang yang tidak dia percaya untuk mengakses file perusahaan atau akun media sosial.

Akun Twitter yang aktif digunakan oleh semua karyawan dan tidak dipantau oleh pimpinan. Semua orang di kantor, termasuk Harris, membuat semua informasi mengenai kantornya terbuka dan tidak ada penghalang untuk mengakses. Di BlueGrace, Harris mengatakan karyawan dipercaya untuk bertindak seperti layaknya orang dewasa.

4.  Cinda Boomershine, pendiri dan CEO dari Cinda b, menggunakan Metode Kaizen.

Boomershine didirikan oleh Cinda b memproduksi tas tangan, jinjing, dan perusahaan aksesoris, pada tahun 2004.

cinda-boomershine-640_27185

Senjata rahasia nya adalah Metode Kaizen, sistem manufaktur terkenal yang dikembangkan oleh Toyota, yang berfokus pada perbaikan terus-menerus dan menghilangkan hal yang tidak perlu. Ini benar-benar mampu mengubah bisnis saya, katanya.

“Kami mulai menerapkan Metode Kaizen (Metode dari Jepang untuk ‘perubahan yang lebih baik’) beberapa bulan yang lalu,” kata Boomershine, “dan itu telah meningkatkan setiap aspek bisnis, dari manufaktur tas untuk mengembangkan penjualan agunan. Hal ini juga membantu membuat sistem dan proses produksi lebih sederhana, memberikan sebuah alur kerja yang lebih memungkinkan untuk  diprediksi dan meningkatkan efisiensi di seluruh bagian. ”

 5.  Zack Silverman, co-pendiri Kelvin Natural Slush, menggunakan Square untuk memproses pembayaran di jalan.

Kelvin Natural Slush, sebuah bisnis truk makanan dan penjualan ritel yang sudah berjalan 4 tahun. Bisnis ini dimulai oleh mantan pengacara Zack Silverman dan Alex Rein.

zack-silverman-co-founder-of-kelvin-natural-slush-uses-square-to-process-payments-on-the-road

Untuk mendukung kelancaran bisnis ini, mereka menggunakan Square.

“Ini aplikasi favorit kami. Saya rasa Square itu menakjubkan, “Silverman mengatakan kepada kami. Untuk bisnis UKM di mana saja, itu adalah cara yang lebih baik dibandingkan sistem penjualan tradisional, katanya.

“Saya ras kami contoh yang bagus untuk menunjukkan bagaimana teknologi membuat bisnis modal kecil lebih mudah untuk bersaing,” kata Silverman. “Dua tahun lalu, kami mencari komputer layar sentuh seharga $ 2.000, dan perangkat lunak untuk penjualan seharga $ 2.000. Terus terang, komputer layar sentuh ternyata tidak cukup baik. Untungnya Square datang dengan Square Register yang gratis kecuali untuk biaya kartu kredit, dan sekarang bukan hardware software senilai $ 4.000, kita membeli iPads $ 400. Kami menempatkan Square pada iPad itu, menggunakan kartu kredit, dan kita dapat men-download laporan. Ini dapat menghemat banyak uang.”

6.  Sara Sutton Fell, CEO FlexJobs, tidak memiliki kantor.

FlexJobs adalah media penawaran pekerjaan online yang berfokus menawarkan pekerjaan dengan tingkat fleksibilitas yang tinggi.

Ini sebuah situs yang dapat membantu orang menemukan pekerjaan sesuai jadwal mereka, dia berkata senjata rahasianya adalah operasi bisnis virtual tanpa kantor.

“Kesuksesan besar kami – dan senjata rahasia – adalah memanfaatkan dunia maya sebagai sebuah bisnis,” kata Fell. “Membuat perusahaan virtual memungkinkan kita (a) untuk fokus mempekerjakan orang-orang terbaik, tidak terpaku pada lokasi, dan (b) memberdayakan mereka untuk bekerja di mana pun (melalui telecommuting) dan waktu (dengan jadwal fleksibel) mereka yang paling produktif.”

7.  David Rodnitzky, CEO dari Digital 3Q, memperlakukan semua orang yang berurusan dengan dia seperti layaknya pelanggan.

 3Q milik Rodnitzky adalah sebuah agen pemasaran digital berbasis di San Mateo dan didirikan pada tahun 2008.

Senjata rahasia Rodnitzky memperlakukan setiap orang dan perusahaan yang berhubungan dengan dia secara sopan selayaknya mereka adalah klien.

“Menganggap semua orang seperti pelanggan adalah senjata rahasia kami,” kata Rodnitzky. “Klien, vendor, karyawan -. Kita memperlakukan mereka semua seperti pelanggan dan ini membuat mereka peduli. Sebagai hasilnya, kami tidak mempekerjakan satu orang pun untuk penjualan sampai Tahun Lima dari bisnis tetapi bisnis ini telah tumbuh 95 % dari tahun ke tahun melalui arahan dan sugesti dari mulut ke mulut. ”

8.  Ali Peña, CEO Forums Event Design and Production, mendorong sifat saling memuji

Perusahaan Peña, yang didirikan pada tahun 2000 dan telah menjalankan aktivitas sebagai raksasa teknologi seperti SAP dan CISCO, baru-baru ini masuk di 500 daftar perusahaan dengan pertumbuhan tercepat.

Senjata rahasianya adalah cara perusahaan memperlakukan karyawannya, dengan fokus pada kerja tim dan rasa memiliki. Salah satu contoh adalah “papan pujian,” di mana karyawan saling mengucapkan selamat satu sama lain ketika mereka telah menyelesaikan pekerjaan dengan baik.

“Pujian seharusnya tidak ditujukan ke pemilik perusahaan tetapi untuk anggota tim,” kata Peña. “Karyawan tidak hanya ingin diakui oleh manajer mereka, mereka ingin diakui oleh rekan-rekan mereka juga.”

9.  Marc Brownstein, CEO The Brownstein Group, beroperasi dengan filosofi ‘berevolusi lah sebelum Anda merasa harus berevolusi. “

The Brownstein Group adalah merek telekomunikasi di Philadelphia yang paling lama beroperasi, saat ini memasuki tahun ke-50. Brownstein mengambil alih lebih dari 16 tahun yang lalu dari ayahnya, yang masih menjabat sebagai kepala kreatif dan direktur.

Inilah yang dikatakan tentang senjata rahasianya, diturunkan dari ayah Brownstein:

“Sebuah gagasan sederhana dari ayah saya yang menanamkan dalam diri saya untuk ‘berevolusi sebelum Anda dituntut harus segera evolusi,'” kata Brownstein. “Dalam bisnis kami terutama, Anda tidak bisa menunggu untuk beradaptasi dengan teknologi baru dan baru mulai praktek, Anda harus bisa memperkirakan, bergerak selangkah lebih maju dari zaman ini dan tren saat ini.”

10. Joe Silverman, CEO dari New York Computer Help, menggunakan Scanner Pro app di iPhone-nya.

New York Computer Help telah ada sejak tahun 2000 dan mempekerjakan 20 teknisi sebagai bagian dari layanan perbaikan.

Senjata rahasia Silverman adalah sebuah aplikasi iPhone yang sangat penting.

“Saya tidak bisa hidup tanpa iPhone Scanner Pro app saya,” kata Silverman. “Saya bisa menandatangani perjanjian dengan cepat dan scan dan email ke mereka kembali. Ini sangat berguna ketika berhadapan face-to-face dengan pelanggan potensial. Ini memungkinkan klien dan saya sendiri menandatangani perjanjian di tempat dan menggunakan aplikasi ini untuk mengirim salinan ke email kami.”

11.  James O’Brien, presiden Aarra, berinvestasi ketika dalam pertemuan tatap muka dengan klien.

Aarra adalah agen manajemen penjualan strategis yang membantu menghubungkan merek dengan agen digital.

Sejak tahun 2004, O’Brien, presiden dan pendiri perusahaan, telah berkembang dari sebuah one-stop-shop dapat memenuhi 14 perusahaan yang berbeda.

Rahasia kesuksesannya adalah lebih mengandalkan pada interaksi dengan klien dari pada sekedar komunikasi melalui email untuk memasarkan bisnisnya. Meskipun perusahaannya berfokus pada digital. Ia lebih suka telepon, mengadakan pertemuan di restoran, bertemu secara pribadi, dan ini membuat perhatian lebih terhadap detail pada setiap proyek.

12.  Fran Tarkenton, pendiri smallbizclub.com

Selain menjadi mantan superstar NFL dan Hall of Fame, Tarkenton adalah seorang pengusaha, setelah meluncurkan 20 perusahaan pada 30 tahun terakhir. Baru-baru ini, ia meluncurkan smallbizclub.com dengan Office Depot, yang berfungsi sebagai sumber dan komunitas untuk bisnis modal kecil dan bisnis UKM.

Senjata rahasia Tarkenton adalah fokus pada orang-orang, meliputi pengajuan pertanyaan, mendengarkan tanggapan mereka, belajar dari tanggapan orang dan menerapkannya.

13.  John Coleman, CEO VIA  Agency, melakukan istirahat pendek dan panjang untuk menjernihkan pikirannya.

Coleman mendirikan VIA, sebuah biro iklan, pada tahun 1993, meskipun dia tidak memiliki pengalaman dalam bidang iklan. Bisnis jasa modal kecil yang berada di Portland memiliki klien tingkat nasional seperti Sam Club, Perdue Farms, dan Welch.

Dia memiliki dua senjata rahasia yang ia terapkan untuk dirinya dan bisnisnya: gangguan hari kerja, seperti pesta secara spontan dan pertunjukan rumahan, dan sering wisata di luar kantor.

Dia juga sering tiba-tiba membuat acara sendiri. Misalnya, menghabiskan dua minggu di sebuah pantai di Belize dipercaya dapat membantu Coleman menghilangkah segala isu-isu tentang bisnisnya, dan kemudian kembali bekerja dengan lebih banyak energi dan fokus yang lebih luas.

14. Sabina Ptacin, CEO dari Tin Shingle, menggunakan Google doc to-do list, meditasi harian, dan aplikasi foto Fotor.

Sabina Ptacin adalah pengusaha yang telah mempunyai dua perusahaan dalam sembilan tahun terakhir. Proyek terbaru nya adalah Tin Shingle, komunitas dan sumber daya untuk bisnis modal kecil.

Inilah beberapa senjata rahasianya:

1  Google doc to-do list:. “Apakah ini selalu terbuka di komputer Anda,” katanya. “Ini tidak hanya membantu Anda membuat prioritas tujuan mingguan maupun harian, tetapi juga membantu Anda menuangkan apa yang Anda pikirkan ke dalam tulisan. Setiap kali saya punya ide, sesuatu yang ingin saya lakukan, sesuatu untuk ditiindaklanjuti atau tugas yang harus dilakukan, Saya menambahkannya ke daftar doc Google saya. Dan saya bisa mengaksesnya dari mana saja. ”

2  meditasi Harian: “Saya percaya bahwa untuk memiliki bisnis yang sehat dan sukses, tubuh Anda juga harus sehat, dan bagi saya, meditasi adalah kuncinya. Ini menjaga saya tetap fokus, dan tenang. Dan terkadang akan sangat indah ketika saya benar-benar sendirian dan damai. Ketika kita memulai bisnis kita merasa ada banyak masalah dan menyerah, lalu saya melakukan meditasi ini, dan ini membantu saya untuk bangkit kembali”

3 Fotor:…. “Aku hidup untuk aplikasi ini. Ini seperti Photoshop bagi kita yang tidak terlalu paham tekhnologi. Orang yang suka melakukan apa-apa dari PowerPoint atau media presentasi lain untuk diposting di Facebook, Fotor membuatnya menjadi mudah.

15. Barry Alper, pemilik Fresh Restaurant, merekrut dengan software Recruiterbox.

Fresh Restaurant, adalah tempat makan bagi vegetarian di Toronto.

Setelah menggunakan berbagai system untuk merekrut para pelamar dan pernah kehilangan data karyawan, Alper menemukan senjata rahasia yaitu Recruiterbox, solusi perangkat lunak untuk merekrut dan melacak lokasi pelamar.

“Recruiterbox handal dan stabil,” kata Alper. “Kami melakukan seluruh proses perekrutan secara online , mengatur jenis aplikasi sesuai, dan meneruskannya kepada manajer lain selama proses perekrutan tidak bisa dibayangkan jika tidak ada Recruitbox. Itu sangat penting”

16.  Chris Runyan, pemilik GameXchange, sistemasi segala sesuatu dengan layanan gratis dari Apple dan Google

Runyan adalah pemilik beberapa waralaba dari GameXchange, toko ritel video game, di seluruh wilayah Connecticut.

Di antara senjata rahasianya untuk sukses adalah mampu melakukan semua hal yang menggunakan layanan gratis.

“Saya punya waktu yang terorganisir menggunakan iPhone, kalender, Google docs, Google drive. Pikirkanlah sepuluh tahun lalu berapa banyak uang yang akan Anda bayar ke sebuah perusahaan TI lokal untuk mendirikan sebuah domain dan server. Sekarang, itu sangat mudah. Saat bisnis Anda tumbuh, akan ada kebutuhan untuk hal itu. Namun itu kini bisa didapat gratis.” kata Runyan.

17.  Mike Sawyers, pendiri dan presiden 7Delta, menggunakan teknologi cloud-based seperti SharePoint.

Perusahaan Sawyers ‘7Delta telah beroperasi sejak tahun 2005 dan memberikan layanan TI kepada departemen pertahanan dan instansi pemerintah lainnya.

Sebagai perusahaan yang berkembang dengan pesat, Sawyers mengatakan teknologi cloud yang memungkinkan mempekerjakan tenaga kerja virtual benar-benar penting.

“Kami tetap mempunyai back office kecil untuk HR, merekrut, bagian akuntansi, dan memungkinkan orang-orang kami yang melakukan pekerjaan TI untuk bekerja dari rumah. Kami juga menggunakan teknologi SharePoint dan telekonferensi virtual. Orang-orang kami dapat bekerja dari mana saja di Amerika Serikat atau luar negeri. Saat ini kami mempunyai karyawan dari 20 negara, masing-masing tim terdiri 2 sampai 15 orang. Mereka bertemu harian, mingguan, dan kenyataanya pekerjaan mereka dapat berjalan lancar. Sekitar 60% sampai 70% karyawan kami bekerja dari rumah.”

Itulah sedikit rahasia dari 17 pengusaha bisnis modal kecil yang kini merasakan kesuksesan besar. Ambil point-point penting dan terapkan pada bisnis UKM Anda.


Dhiar

Dhiar

Lahir dan dibesarkan di kota gudeg, hingga saat ini menempuh semester akhir di sebuah perguruan tinggi negeri di kota yang sama. Salah satu hal yang bisa membuatnya relax adalah mendengarkan musik.