Dapatkan Strategi Branding dan Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Ep 19: Interview Dengan Robot, Solusi Atau Kacaukan Seleksi?

Selamat datang di episode SribuTalks ke-19.

Tekan tombol play di bawah atau klik di sini untuk memulai rekaman podcast. Kami juga sudah siapkan show note di bawah yang terdiri dari beberapa poin pembahasan Podcast kali ini.

Selamat mendengarkan!

1. Kulkas Pintar dari Amazon

Amazon tampaknya masih jauh dari selesai memperkenalkan teknologi rumah pintar yang unik. Menurut laporan baru dari Insider, raksasa e-commerce ini sedang mengembangkan kulkas pintar dengan beberapa fitur hebat.

Seperti yang dirancang saat ini, unit ini dilaporkan melacak apa yang ada di lemari es, kebiasaan membeli, dan akan memprediksi apa yang Anda inginkan. Barang-barang itu akan dikirim secara otomatis oleh Amazon atau toko kelontong Whole Foods.

Sejumlah gadget dan perangkat dapur lain dengan teknologi smart home sudah bisa Anda temukan, bahkan Amazon memiliki microwave sendiri yang bekerja dengan asisten virtualnya Alexa. Tapi lemari es adalah yang terbesar, paling mahal, dan salah satu peralatan paling tahan lama di dapur.

Apakah Anda akan membelinya di masa depan nanti?

2. Tengai Si Robot Interviewer, Bisakah Dapat Kandidat Terbaik?

Robot pertama di dunia yang dirancang untuk melakukan wawancara kerja yang tidak memihak sedang diuji. Tapi bisakah itu benar-benar melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada manusia?

Furha Robotics telah berkolaborasi dengan salah satu perusahaan rekrutmen terbesar di Swedia, TNG.

Tujuannya adalah untuk menawarkan wawancara kerja kepada kandidat yang bebas dari bias bawah sadar yang sering dibawa oleh manajer dan perekrut ke dalam proses perekrutan, sambil tetap membuat pengalaman itu “tampak manusiawi”.

Namun demikian, pasti pencipta robot ini juga ingin membantu supaya wawancara lebih efisien dalam waktu. Tapi apakah dengan gunakan robot bisa dapatkan kandidat terbaik?

Atau malah kacaukan seleksi?

Padahal, ada cara yang lebih ampuh yaitu dengan membuat Screening Test sebelum lakukan wawancara. Jadi pemilihan benar-benar berdasarkan skill calon karyawan baru.

Bukankah itu lebih baik?

3. Tidak Semua AI Bernasib Baik, Seperti Tay Dari Microsoft

Butuh waktu kurang dari 24 jam bagi Twitter untuk merusak chatbot AI yang tidak bersalah.

Microsoft meluncurkan Tay — bot Twitter yang digambarkan perusahaan sebagai eksperimen dalam “pemahaman percakapan.” Semakin banyak Anda mengobrol dengan Tay, kata Microsoft, semakin pintar, belajar melibatkan orang melalui “percakapan santai dan menyenangkan”.

Segera setelah Tay diluncurkan, orang-orang mulai men-tweet bot dengan segala macam kalimat misoginis dan rasis.

Bagaimana kita akan mengajarkan AI menggunakan data publik tanpa memasukkan sifat-sifat terburuk umat manusia? Jika kita membuat bot yang mencerminkan penggunanya, apakah kita peduli jika penggunanya adalah (maaf) sampah manusia?

Ada banyak contoh teknologi yang mewujudkan — baik secara tidak sengaja atau sengaja — prasangka masyarakat dan petualangan Tay di Twitter menunjukkan bahwa bahkan perusahaan besar seperti Microsoft lupa untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap masalah ini.

4. AI Gantikan Pilot Untuk Menerbangkan Pesawat. Setuju Tidak?

Hal terakhir yang ingin Anda khawatirkan saat memasang sabuk pengaman di pesawat adalah siapa yang sebenarnya menerbangkan pesawat.

Airbus menyelesaikan tes penerbangan yang sukses dari proyek Taxi, Take-Off, dan Landing, di mana setiap tahap penerbangan semua ditangani oleh komputer, sementara pilot hanya duduk dan menonton pertunjukan.

Airbus memasang kamera pada Airbus A350-1000 XWB baru kemudian melatih AI di lebih dari 500 penerbangan, yang memberi AI semua pelatihan yang dibutuhkan untuk menerbangkan pesawat sendiri.

Namun jangan khawatir, teknologi AI ini tidak akan menggantikan pilot sepenuhnya, itu akan ada untuk mengurangi beban pilot dengan tujuan meningkatkan keselamatan penerbangan secara keseluruhan.

Apakah Anda percaya pesawat terbang sendiri? Punya pemikiran tentang ini?

5. AI Yang Satu Ini Justru Bernasib Baik

Pengembang chatbot AI yang berbasis di China, Xiaoice, meningkatkan penilaiannya menjadi $ 1 miliar dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh Hillhouse Capital Management.

Xiaoice, yang menyebut dirinya sebagai chatbot sosial paling populer di dunia, mengatakan dana tersebut akan digunakan untuk pengembangan produk dan memperluas bisnis aplikasinya di China dan Jepang.

Diluncurkan oleh tim yang dipimpin oleh Li di Microsoft pada tahun 2014, Xiaoice mengklaim lebih dari 660 juta pengguna.

Xiaoice berfokus pada empat vertikal utama: keuangan, olahraga, mobil, dan produksi konten. Ia berencana untuk mengumumkan produk jaringan sosial baru di Cina dan Jepang untuk memperluas penawarannya.

Perusahaan memiliki lebih dari 100 juta yuan dalam penjualan untuk tahun fiskal 2020 dan berencana untuk menggandakan pendapatannya di tahun depan, kata Li.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin.

Apakah Anda sedang mencari informasi lainnya?

Jasa Fotografi Makanan & Minuman

Jasa Fotografi Katalog

Jasa Fotografi Mode Busana

Jasa Fotografi Produk

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Inggris

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Inggris