Ep 30: Robot Ini Pergi Kesana Kemari Di Usus Anda!

Selamat datang di episode SribuTalks ke-30.

Tekan tombol play di bawah atau klik di sini untuk memulai rekaman podcast. Kami juga sudah siapkan show note di bawah yang terdiri dari poin pembahasan Podcast kali ini.

Selamat mendengarkan!

1. Millirobot, Berjalan Kesana Kemari di Usus Anda

“Millirobot”, sebuah robot kecil dengan tubuh yang lembut dan fleksibel serta kaki yang runcing. Memungkinkan untuk berjalan-jalan di paru-paru dan usus manusia.

Suatu hari nanti robot ini bisa mengirimkan obat-obatan dan sensor medis di tempat-tempat yang sulit dijangkau.

Robot nirkabel ini represents “a significant milestone in soft robotics”

Para peneliti mengendalikan gerakan robot di dalam organ dengan menggunakan mesin terdekat yang memanipulasi medan magnet. Karena tubuh robot terbuat dari logam magnetis yang elastis, robot itu membungkuk dan berputar sebagai respons terhadap perintah mesin.

Milirobot sangat tipis, dengan panjang 3,7 mm dan lebar 1,5 mm. Itu dapat membawa “kargo” 3x volumenya sendiri dan hingga 20 kali beratnya sendiri.

2. Robot Terkecil Yang Pernah Dikendalikan Dari Jarak Jauh

Insinyur telah meluncurkan robot berjalan yang dikendalikan dari jarak jauh terkecil yang pernah dibuat – bahkan lebih kecil dari kutu & milirobot.

Mesin kecil ini tidak ditenagai oleh perangkat keras dan elektronik mini, melainkan oleh bahan paduan memori bentuk yang berubah saat dipanaskan.

Para peneliti menggunakan sinar laser yang dipindai untuk memanaskan perangkat dengan cepat di lokasi yang berbeda di seluruh tubuhnya untuk membuatnya berubah dan secara efektif memaksa robot untuk bergerak.

Salah satu trik yang digunakan para peneliti adalah menutupi perangkat dalam lapisan kaca tipis yang memaksa bagian dari struktur robot untuk kembali ke bentuk cacatnya setelah dingin.

Lalu, robot ini bisa apa? Hingga saat ini belum ada kepastian apa yang bisa robot ini lakukan selain menjadi sangat kecil dan bergerak.

3. Pil Ini Mengirim Sinyal Ke Otoritas Terkait Setelah Ditelan

Pengguna media sosial membagikan video Bourla berbicara tentang sensor yang dapat dicerna di Forum Ekonomi Dunia pada 2018.

“CEO Pfizer Albert Bourla menjelaskan teknologi baru Pfizer kepada orang-orang Davos: ‘pil yang dapat dicerna’ – pil dengan chip kecil yang mengirimkan sinyal nirkabel ke otoritas terkait saat obat telah tercerna.

Dari sensor yang dapat dicerna dan dokter yang dibantu AI hingga perawatan kesehatan yang terjangkau dan dapat diakses oleh semua orang, bagaimana teknologi membentuk masa depan perawatan kesehatan?

4. Kabar Baik Bagi Gamers, Menatap Layar Bisa Jadi (Sedikit Lebih) Cerdas

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature bulan ini diikuti lebih dari 9.800 anak-anak AS untuk mempelajari kecerdasan mereka.

Tim yang terdiri dari semua ilmuwan dari universitas Eropa – mengatakan anak-anak yang bermain video game melihat dampak yang lebih positif pada kecerdasan mereka daripada jika mereka menghabiskan waktu bersosialisasi.

Waktu yang dihabiskan dengan perangkat digital telah meningkat secara dramatis sejak awal abad kedua puluh satu dan sekarang menjadi sebagian besar waktu luang anak-anak.

Anak-anak berusia 8–12 tahun, misalnya, menghabiskan rata-rata 4–6 jam dengan layar setiap hari untuk menonton video, bermain game, dan bersosialisasi.

Media digital menghadirkan berbagai pengalaman baru yang dapat memberikan manfaat dan kerugian bagi perkembangan pikiran anak.

Para peneliti mengatakan elemen penting dari penelitian mereka adalah mengendalikan faktor genetik dan sosial-ekonomi yang dapat mengacaukan atau mengubah hasil.

5. Program Pengawasan Udara Baltimore Sudah Kelewatan?

Bisakah polisi secara legal mengawasi petak besar kota dari udara, menggunakan perangkat lunak untuk melacak pergerakan orang?

Pesawat yang dilengkapi dengan kamera resolusi tinggi yang terbang di atas kota dari Mei hingga Oktober melanggar hak Amandemen Keempat penduduk.

Pengawasan udara bukanlah hal baru, begitu pula kamera terestrial. Tetapi ketika Big Data menyatukan feed mereka dan menganalisisnya, itu dapat mengungkapkan lebih dari yang diperkirakan orang.

Terlepas dari keputusan pengadilan, pertanyaan yang lebih besar juga tetap ada: Apakah program tersebut benar-benar membantu membuat Baltimore lebih aman?

6. Segerombolan Drone Menavigasi Hutan Tanpa Menabrak

Sistem navigasi baru memungkinkan segerombolan 10 drone ringan untuk terbang bersama tanpa menabrak satu sama lain atau rintangan, bahkan di tempat-tempat yang menantang seperti hutan.

Biasanyaa, drone bisa mengkalkulasikan lokasi dan menemukan jalur yang harus diikuti menggunakan sejumlah sensor, yang rata-rata bisa mahal dan berat.

Apalagi dengan mengecilkan ukuran drone sering kali melibatkan penghapusan komponen utama, yang memengaruhi kemampuannya untuk bepergian dengan aman.

Xin Zhou di Universitas Zhejiang di Cina dan rekan-rekannya telah mengembangkan metode baru yang mengurangi ukuran dan persyaratan perangkat keras drone sambil menjaga komputasi tetap lancar.

Drone seukuran telapak tangan seberat 300 gram ini menggunakan komponen komputer siap pakai yang ditenagai oleh baterai 100 gram yang dapat membuatnya tetap tinggi hingga 11 menit. Drone memiliki kamera yang memberikan rekaman real-time ke unit pemrosesannya.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin.

Exit mobile version