Ep 32: Manusia Banyak “Protes”? Pekerjakan Robot Saja!

Selamat datang di episode SribuTalks ke-32.

Tekan tombol play di bawah atau klik di sini untuk memulai rekaman podcast. Kami juga sudah siapkan show note di bawah yang terdiri dari poin pembahasan Podcast kali ini.

Selamat mendengarkan!

1. Elon Musk Potong 10% Pekerjaan

CEO Tesla Elon Musk memiliki “perasaan yang sangat buruk” tentang ekonomi dan ingin memotong sekitar 10% pekerjaan di pembuat mobil listrik, katanya dalam email kepada para eksekutif.

Pesan itu datang 2 hari setelah orang terkaya di dunia itu menyuruh karyawannya untuk kembali ke tempat kerja atau meninggalkan perusahaan.

Tesla mempekerjakan sekitar 100.000 orang pada akhir 2021 dan dia menghentikan semua perekrutan di seluruh dunia pada Juni 2022.

Musk juga terlibat dalam pertengkaran Twitter dengan miliarder teknologi Australia dan salah satu pendiri Atlassian, Scott Farquhar, yang mengolok-olok arahan dalam serangkaian tweet sebagai “seperti sesuatu yang keluar dari tahun 1950-an”.

Musk tweeted: “Resesi melayani fungsi pembersihan ekonomi yang vital” sebagai tanggapan atas tweet oleh Farquhar yang mendorong karyawan Tesla untuk melihat ke dalam posisi kerja jarak jauh.

Pada akhir Mei, ketika ditanya oleh pengguna Twitter apakah ekonomi mendekati resesi, Musk berkata: “Ya, tapi ini sebenarnya hal yang baik. Sudah terlalu lama menghujani uang untuk orang bodoh. Beberapa kebangkrutan perlu terjadi”

2. Pekerja Robot > Pekerja Manusia

Panen stroberi skala besar lebih sulit daripada yang terdengar. Buahnya rapuh dan harus dipetik dengan hati-hati, biasanya oleh tim pekerja yang bekerja perlahan di bawah terik matahari.

Seperti kebanyakan tanaman, stroberi datang dengan margin keuntungan yang rendah, sehingga petani sering bergantung pada pekerja migran yang lebih bersedia menerima upah rendah — tetapi karena banyak negara memperketat perbatasan mereka, tenaga kerja itu kekurangan pasokan.

Selama bertahun-tahun, para petani mengharapkan robot pemanen stroberi yang mampu menangani buah beri dengan hati-hati. Apakah mesin pemanen otonom dengan 16 tangan dan secepat 6 manusia siap untuk tugas itu?

Dikembangkan oleh perusahaan Harvest CROO (Computer Robotic Optimized Obtainer) Robotics yang berbasis di Florida, mesin ini dilaporkan mampu melakukan apa saja yang dapat dilakukan oleh pemetik manusia, termasuk menilai apakah buah beri cukup matang untuk dipetik.

Berukuran panjang 32 kaki dan lebar 18 kaki, mesin otonom memindai tanaman untuk menemukan buah beri yang dapat dipanen menggunakan kecerdasan buatan dan sistem penglihatan pembelajaran mesin.

Jadi apa artinya ini bagi Anda, pembaca rata-rata yang bukan penanam stroberi? Stroberi lebih berlimpah sepanjang tahun. Belum lama ini, beberapa pengecer membawa stroberi di musim dingin karena terlalu mahal.

Ketika biaya tenaga kerja naik, mereka akan menjadi semakin tidak terjangkau dan semakin sedikit tersedia.

Itu bisa berarti dalam waktu yang tidak terlalu lama, hanya keluarga kaya yang memiliki akses ke sana (kecuali, tentu saja, Anda menanam sendiri). Solusi robotik seperti pemanen ini kemungkinan akan menjadi elemen penting dalam produksi pangan dalam beberapa dekade mendatang.

3. Pengunungan Alpen Menghijau!

Perubahan iklim adalah masalah yang sangat nyata dan Pegunungan Alpen yang diselimuti salju adalah korban terbarunya. Perubahan itu terlihat dari luar angkasa. Kini, tanaman hijau bisa dilihat di pegunungan. Para peneliti menggunakan data satelit untuk menganalisis dan lebih memahami tingkat perubahan.

Diterbitkan di Science, penelitian ini mengungkapkan bahwa sejak 1984, area bervegetasi di atas garis pepohonan telah meningkat sebesar 77% di Pegunungan Alpen.

Daerah pegunungan memanas dua kali lebih cepat dari rata-rata global dan meningkatnya jumlah tanaman di ketinggian yang lebih tinggi mengancam tanaman alpine.

Tapi… apakah ini semua termasuk berita buruk? Hmm belum tentu.

Dengarkan podcast lebih lanjut dan pelajari opini kami.

4. Netizen Panik: Singapura Luncurkan Bir dari Air Limbah

Sementara orang-orang biasanya senang dengan apa pun yang berhubungan dengan daur ulang dan penggunaan kembali, netizen tidak merasakan hal yang sama mendengar tentang bir baru dari Singapura.

Alasannya? Bir terbuat dari air daur ulang dari limbah dan urin.

NEWBrew terbuat dari NEWater, yang merupakan merek air daur ulang bersih berkualitas tinggi dari Singapura, membawa seni pembuatan bir ke tingkat yang lebih tinggi.

Diluncurkan oleh badan air nasional Singapura PUB bekerja sama dengan tempat pembuatan bir kerajinan lokal Brewerkz, minuman unik “menyoroti bahwa air daur ulang Singapura lebih dari mematuhi standar internasional air minum yang aman, tetapi juga cukup bersih untuk digunakan dalam pembuatan bir”.

Menurut Brewerkz, ini cocok untuk iklim tropis Singapura, “dengan rasa lembut seperti madu panggang.”

Dan 95% bir dibuat dari NEWater, menggunakan “bahan-bahan terbaik, seperti malt barley Jerman premium, Citra aromatik dan Calypso hop, serta kveik, jenis ragi rumah pertanian yang sangat dicari dari Norwegia ”.

Selama bertahun-tahun dewan air nasional di Singapura telah mendaur ulang limbah untuk mengubahnya menjadi air minum, dengan moto, ‘setiap tetes berarti’. Bertujuan untuk keberlanjutan, inisiatif ini merupakan sarana untuk memerangi kelangkaan air selama cuaca kering.

5. Uji Coba Obat, Kanker Hilang Sekejap

Lebih dari selusin pasien kanker rektum (dubur) di Amerika Serikat telah melihat kanker mereka menghilang setelah menjalani imunoterapi eksperimental, yang oleh para dokter disebut sebagai hasil yang mencengangkan.

Para pasien, yang merupakan bagian dari uji klinis kecil yang dipimpin oleh para peneliti dari Pusat Kanker Memorial Sloan Kettering (MSK) New York, melihat tumor mereka menghilang setelah diobati dengan obat eksperimental yang disebut dostarlimab.

Dostarlimab adalah obat dengan molekul yang diproduksi di laboratorium yang bertindak sebagai antibodi pengganti dalam tubuh manusia.

Rincian uji coba diterbitkan pada hari Minggu di New England Journal of Medicine.

Makalah tersebut menggambarkan hasil dari 12 pasien dengan kanker dubur, semuanya melihat kanker mereka menghilang setelah pengobatan dengan dostarlimab.

Obat, yang membuka selubung sel kanker, berharga $11.000 USD per dosis; itu diberikan kepada pasien setiap tiga minggu selama enam bulan, dengan gagasan bahwa mereka perlu menjalani perawatan standar kemoterapi, terapi radiasi, dan operasi setelah perawatan.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin.