Ep 34: Label Musik Gali Kuburnya, TikTok Jadi Cangkulnya

Selamat datang di episode SribuTalks ke-34.

Tekan tombol play di bawah atau klik di sini untuk memulai rekaman podcast. Kami juga sudah siapkan show note di bawah yang terdiri dari poin pembahasan Podcast kali ini.

Selamat mendengarkan!

 1. Label Musik vs TikTok

Setiap bulan, label rekaman semakin melekat pada TikTok—tetapi sekarang terlihat lebih seperti kecanduan.

Beberapa telah mencapai titik di mana mereka tidak akan merilis album sampai musiknya menjadi viral di TikTok.

Penyanyi Halsey sempat mengupload video TikTok perihal keluhan tentang obsesi labelnya terhadap TikTok.

Public Shaming terhadap labelnya ini memang menjadi viral di TikTok, dan itu cukup bagi label untuk setuju untuk mengeluarkan lagu tersebut.

Label berpikir, mereka telah menemukan penyelamat mereka. Artis akan menjadi terkenal di TikTok, dan eksekutif label hanya bisa duduk dan menonton uang mengalir ke rekening bank.

Faktanya, label akan berakhir seperti banyak pecandu, dihancurkan oleh hal yang sangat mereka dambakan.

Label rekaman telah kehilangan kemampuan untuk meluncurkan karir baru.

Jadi mereka menuntut musisi membangun audiens mereka sendiri melalui TikTok dan platform media sosial lainnya.

Tetapi saat musisi menjadi mampu melakukan ini, mereka tidak membutuhkan label rekaman lagi.

Fenomena ini ibarat Label Musik menggali kuburannya sendiri dan cangkulnya adalah Tiktok.

2. Supremasi Video Pendek, YouTube vs TikTok

Lebih dari 1,5 miliar orang menonton YouTube Shorts setiap bulan. Layanan video pendek ini telah mencapai skala yang sebanding dengan aplikasi saingan TikTok setelah diluncurkan kurang dari dua tahun lalu.

Angka-angka tersebut memberikan jendela ke dalam pertempuran yang diperebutkan untuk supremasi dalam format video pendek, yang sekarang menjadi pusat cara kebanyakan orang menggunakan media sosial.

YouTube adalah pilar bisnis Google, menghasilkan lebih dari $28 miliar pendapatan iklan tahun lalu, tetapi akhir-akhir ini telah terancam oleh TikTok dan layanan pesaing seperti Instagram Reels.

Baca Info Selengkapnya Di Sini ($)

3. Menghina Online? Siap-Siap Kena Denda Di Jepang!

Parlemen Jepang meloloskan undang-undang yang membuat “penghinaan online” dapat dihukum penjara di tengah meningkatnya kekhawatiran publik atas perundungan siber yang dipicu oleh bunuh diri seorang bintang televisi realitas yang telah menghadapi penyalahgunaan media sosial.

Di bawah amandemen hukum pidana negara itu — yang akan mulai berlaku akhir musim panas ini — pelanggar yang dihukum karena penghinaan online dapat dipenjara hingga satu tahun, atau didenda 300.000 yen (sekitar $2.200).

Ini merupakan peningkatan yang signifikan dari hukuman penahanan yang ada selama kurang dari 30 hari dan denda hingga 10.000 yen ($75).

RUU itu terbukti kontroversial di negara itu, dengan penentang berpendapat itu bisa menghambat kebebasan berbicara dan kritik terhadap mereka yang berkuasa.

Namun, para pendukung mengatakan undang-undang yang lebih ketat diperlukan untuk menindak cyberbullying dan pelecehan online.

4. Pria Jepang Kehilangan USB Dengan Detail Pribadi Seluruh Kota

Seorang karyawan yang bekerja untuk sebuah perusahaan yang bekerja untuk memberikan manfaat bagi rumah tangga bebas pajak tampaknya kehilangan informasi pribadi seluruh penduduk kota setelah malam yang berat minum-minum setelah bekerja. Dia rupanya telah mentransfer seluruh database ke USB!

Dia telah mentransfer informasi pribadi seluruh penduduk kota ke drive USB pada Selasa malam sebelum bertemu dengan rekan kerja untuk bermalam di kota.

Pejabat kota mengatakan USB mencakup nama, tanggal lahir, dan alamat semua penduduk kota.

Ini juga mencakup informasi yang lebih sensitif, termasuk rincian pajak, nomor rekening bank, dan informasi tentang keluarga yang menerima jaminan sosial.

Waduh! Hati-hati ya guys jangan suka ceroboh seperti ini!

5. Product Manager Jatuh Cinta Dengan Distopia

“Amazon punya rencana untuk membuat Alexa meniru suara siapa pun”

Apa yang mungkin salah dengan teknologi ini?

Tujuannya adalah untuk “membuat kenangan bertahan” setelah “begitu banyak dari kita kehilangan seseorang yang kita cintai” selama pandemi.

Amazon menolak untuk membagikan kapan fitur tersebut akan diluncurkan. Amazon berharap proyek ini akan membantu Alexa menjadi ada di mana-mana dalam kehidupan pembeli. Namun perhatian publik telah bergeser ke tempat lain.

Bayangkan seorang anak yang bertanya, “Alexa, bisakah nenek selesai membacakan saya buku Harry Potter?”

Sesaat kemudian, Alexa menegaskan perintah dan mengubah suaranya. Dia berbicara dengan tenang, tidak seperti robot, seolah-olah terdengar seperti neneknya yang sudah tiada dalam kehidupan nyata.

Keren? Tidak.
Menakutkan? Ya.

6. Kenaikan Inflasi = Profit Bagi Perusahaan!

Pada bulan Desember, ada perhitungan kasar yang menunjukkan bahwa 60% dari kenaikan inflasi adalah untuk keuntungan perusahaan.

Orang-orang dalam debat ini, mencoba menunjukkan bahwa ada spiral laba-inflasi. Klaim ini menimbulkan kemarahan yang mendalam di antara pendirian ekonomi neoklasik yang sebagian besar menganut argumen bahwa inflasi hampir seluruhnya merupakan fenomena moneter.

Dan tidak bisa menjadi hasil dari faktor-faktor seperti kekuatan pasar di pasar individu.

Tetapi kontribusi laba terhadap inflasi terlalu jelas untuk disangkal. Selama seminggu terakhir, beberapa makalah telah keluar pada dasarnya mengkonfirmasi analisis keuntungan-inflasi asli

Baca di sini untuk cerita lengkapnya, hubungan potensial antara inflasi dan keuntungan ritel.

7. ‘Kapal Pesiar Terbang’ Bertenaga Nuklir

Lupakan perjalanan singkat ke luar angkasa. Sebuah hotel terbang bertenaga nuklir berjanji untuk menjaga kepala Anda tetap di awan. Pengembangnya membayangkan pesawat ini bisa menampuung 5.000 tamu yang bisa ikut berlabuh dengannya.

Dengan reaksi nuklir kecil yang menggerakkan mesin, Sky Cruise akan dapat tetap terbang selama beberapa tahun pada suatu waktu. Jika ingin melihat tujuan terdekat, para tamu cukup naik pesawat untuk melakukan perjalanan kembali ke Bumi.

Seperti kapal pesiar tradisional berbasis laut, para tamu dapat menikmati kemewahan termasuk platform panorama 360 derajat, dek hiburan, pusat perbelanjaan, gym, kolam renang, restoran dan bar, serta teater dan bioskop.

Ada juga kapasitas untuk acara bisnis, pertemuan, dan bahkan tempat untuk menikah.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin.

WhatsApp Consultation Button