Ep 39: Psst! Ini Kisi-Kisi Masuk Ke Market Gen Z

Selamat datang di episode SribuTalks ke-39.

Tekan tombol play di bawah atau klik di sini untuk memulai rekaman podcast. Kami juga sudah siapkan show note di bawah yang terdiri dari poin pembahasan Podcast kali ini.

Selamat mendengarkan!

1. Apa Yang Disukai Gen Z?

Untuk tap in ke market baru seperti Gen Z, ada baiknya mengetahui barang dan warna apa yang mereka suka. Kita bisa mulai dari sepatu dulu.

Nike Air Force 1

Nike Air Force 1 adalah sneaker paling populer untuk Gen Z. Baik Anda laki-laki atau perempuan, Anda pernah memiliki atau mengenal banyak orang yang memiliki sepatu ini.

Nike melakukan pekerjaan yang hebat dalam merancang sepatu ini, membuat sepatu kets yang serbaguna dan bergaya. Normalnya berwarna putih atau hitam polos, tapi sebagian juga tampak berani dengan warna yang lebih heboh.

Converse Chuck Taylor All-Star Hi Move Platform Sneaker

Meskipun Nike Air Force 1 sedikit mengungguli Converse tahun lalu, sneaker kanvas klasik kembali menjadi yang teratas — tetapi dengan pembaruan yang melibatkan platform wedge tebal 2,25 inci.

Sudah menemukan insight dari sini? Belum? Mari kita lanjutkan…

Nike Dunks

Dalam 2 tahun terakhir, Nike Dunks telah membuat comeback yang signifikan di antara pria dan wanita Gen Z. Warna unik dan desain ramping dari Nike Dunk telah terbukti menjadi favorit Generasi Z.

Nike Dunk memungkinkan Gen Z untuk mengekspresikan diri mereka melalui sepatu kets dan mengenakan warna yang mereka sukai.

Jika dilihat, para Gen Z hanya kembali menggunakan apa yang dulu (millenials dan generasi sebelumnya) gunakan. Hanya saja lebih terinovasi. Warna monokrom mungkin akan selalu teringat oleh generasi millenials. Namun, jika Anda ingin standout dan bisa grab market Gen Z, saran kami adalah gunakan warna yang heboh.

Dengan itu, bisnis Anda akan lebih menonjol di antara bisnis lainnya.

2. Kota Ini Rela Bayar Anda Untuk Pindah Kesana

Seringkali, rasanya kota yang Anda tinggalkan saat ini menginginkan semua uang Anda. Untungnya, beberapa kota benar-benar membayar orang untuk pindah ke sana.

Sebuah laporan baru-baru ini dari The Wall Street Journal mengungkapkan 71 kota dan kota kecil di AS yang memikat pekerja jarak jauh dengan uang tunai dan fasilitas lainnya, seperti penitipan anak gratis dan ruang kerja bersama.

  • Michigan menawarkan dana hibah hingga $15k untuk pembelian rumah di beberapa kota barat daya, ditambah fasilitas.
  • Topeka, Kansas, membayar hingga $15k untuk sewa atau pembelian rumah.

Dari program insentif tersebut…

… Tulsa Remote, yang bekerja bersama-sama dengan inTulsa, telah menarik sebagian besar pekerja, dengan ~1.4k orang pindah antara 2018 dan 2021.

  • Tulsa Remote menarik pekerja berpenghasilan lebih tinggi dengan $10k, ruang kantor, dan acara komunitas dengan imbalan komitmen satu tahun.
  • InTulsa mencegah talenta lokal menjauh dengan menghubungkan mereka ke peluang kerja lokal, yang diharapkan akan menarik startup baru dan pekerjaan teknologi.

3. Hasilkan Uang Sambil Tidur

Sleepagotchi adalah aplikasi yang memungkinkan Anda mendapatkan token NFT dan bitcoin SHEEP gratis dengan menjaga waktu tidur tertentu.

Pengguna bisa mendapatkan satu NFT gratis setiap pagi (dua NFT gratis jika mereka tidur nyenyak).

Anda bisa mendapatkan hadiah yang berbeda tergantung pada seberapa dekat waktu tidur dan waktu bangun Anda yang sebenarnya dengan waktu target Anda. Ini juga mengevaluasi waktu tidur dan stabilitas tidur.

Sleepagotchi juga dapat membuat kamar tidur virtual di aplikasi bernama “MetaRoom”. NFT seperti tempat tidur, karpet, dan poster dapat ditempatkan di MetaRoom.

Setiap NFT di MetaRoom dapat diperdagangkan dengan pengguna lain di pasar.

Siapa yang tidak mau hasilkan uang hanya dengan rebahan di rumah?

4. Beli Obligasi Bersama Ahli Cuaca Teknologi Tinggi, Apa Hubungannya?

Startup menggunakan pencitraan satelit, basis data publik, dan algoritme untuk memetakan ancaman bencana alam untuk kota tertentu—dan bahkan bangunan—sebagai support ketika beli obligasi.

Selama berabad-abad, investasi obligasi telah bermuara pada perkiraan dua hal: ke arah mana suku bunga akan bergerak dan seberapa besar kemungkinan peminjam membayar utangnya.

Beberapa startup bertaruh bahwa untuk memprediksi pembayaran di masa depan, analis obligasi akan membutuhkan data yang lebih baik tentang sesuatu yang telah lama mereka abaikan – risiko iklim.

Perusahaan-perusahaan baru bersaing untuk merancang algoritme yang dapat memprediksi kemungkinan bencana alam menghantam kota-kota tertentu, fasilitas industri, dan bahkan bangunan individu, dan seberapa besar kerusakan yang dapat mereka lakukan.

Itu bisa menjadi lebih relevan jika kebakaran hutan, banjir, badai, dan kekeringan menyerang lebih sering dan dengan tingkat keparahan yang tinggi, menciptakan potensi kerugian baru bagi pemegang utang kota, perusahaan, dan hipotek.

Evan Kodra, kiri, dan John Sheffield meluncurkan risQ dengan gagasan bahwa investor obligasi memerlukan alat untuk memperingatkan mereka tentang risiko iklim.

Salah satu perusahaan yang memasarkan data geospasial semacam itu ke Wall Street adalah risQ, sebuah perusahaan berbasis di Boston yang diluncurkan pada 2016 oleh segelintir akademisi. Perusahaan menciptakan jaringan digital yang membagi AS menjadi 100 meter kali 100 meter bidang tanah, memperkirakan kemungkinan peristiwa iklim di setiap kotak, dan memberikan skor risiko terkait pada obligasi yang akan terpengaruh.

5. Pria Yang Membuang Rp 2.7 Triliun Dalam Bentuk Bitcoin

James Howells kehilangan 8.000 Bitcoin yang saat ini bernilai sekitar 181 juta dolar AS (setara dengan Rp 2,7 triliun).

Pada 2013, Howells memiliki dua hard drive seukuran iPhone 6. Dia menyimpan keduanya di laci meja. Di salah satu harddisk tersimpan 8.000 Bitcoin cryptocurrency, hasil mining yang dia lakukan pada tahun 2009.

Saat itu, dia berniat membuang harddisk yang kosong tapi malah membuang harddisk yang berisi ribuan BTC. Akhirnya, perangkat yang berisi cryptocurrency berakhir di tempat pembuangan sampah.

James Howells di lokasi TPA Newport. Foto: Dimitris Legakis/Athena Pictures

Dalam beberapa tahun terakhir dia telah meminta izin kepada dewan kota Newport untuk menggali tempat pembuangan sampah kota untuk hard drive yang berisi Bitcoin. Namun, dewan kota Newport menolak permintaannya dengan alasan pencarian akan memakan biaya dan merusak lingkungan.

Namun demikian, sikap Howells tidak tergoyahkan. Dia baru-baru ini mendapat suntikan dana untuk melakukan penggalian dari sebuah perusahaan modal ventura.

Howells memperkirakan penggalian di TPS yang luas itu akan memakan waktu tiga tahun dan melibatkan pembersihan 110.000 ton sampah dengan biaya US$11 juta. Sedangkan pencarian di TPS kecil akan menelan biaya 6 juta dollar AS dan memakan waktu hingga 18 bulan.

Lebih lanjut, Howells mengatakan selama perangkat tidak retak, ada kemungkinan 80 hingga 90 persen data diambil. Di sisi lain, belum diketahui apakah upaya tersebut akan berakhir dengan baik atau tidak.

6. Modifikasi DNA Demi Kesehatan Rakyatnya

Seorang sukarelawan di Selandia Baru telah menjadi orang pertama yang menjalani penyuntingan DNA untuk menurunkan kolesterol darah mereka, sebuah langkah yang mungkin menandakan penggunaan teknologi secara luas untuk mencegah serangan jantung.

Percobaan, bagian dari uji klinis oleh perusahaan bioteknologi AS Verve Therapeutics, melibatkan penyuntikan versi alat pengeditan gen CRISPR untuk memodifikasi satu huruf DNA dalam sel hati pasien.

Sekar Kathiresan, seorang ahli jantung dan peneliti genetika, adalah CEO Verve

Menurut perusahaan, pengeditan kecil itu seharusnya cukup untuk secara permanen menurunkan kadar kolesterol LDL “jahat” seseorang, molekul lemak yang menyebabkan arteri tersumbat dan mengeras seiring waktu.

Pasien di Selandia Baru memiliki risiko bawaan untuk kolesterol ekstra tinggi dan sudah menderita penyakit jantung. Namun, perusahaan percaya teknik yang sama pada akhirnya dapat digunakan pada jutaan orang untuk mencegah penyakit kardiovaskular.

7. Nongkrong Bareng di Virtual Kmart

Dari semua hal yang dapat Anda bangun di VR, orang-orang berbondong-bondong ke Kmart digital.

VRChat adalah platform game sosial tempat pengguna dapat membuat dan menjelajahi dunia digital. Anda mungkin menemukan teater langsung, klub malam cyberpunk, atau ruang pelarian yang menyeramkan.

Terlepas dari kemungkinan yang tak terbatas, satu tren panas adalah…

… bermain peran di Kmart virtual
“VRChat Kmart” dibuat pada tahun 2019 oleh seorang pria yang hanya dikenal sebagai Eric, mantan manajer elektronik di Kmart sesungguhnya, yang hanya tersisa tiga.

Pekan lalu, department store digital ini menjadi viral di Twitter.

Dari segala macam hiburan yang ada di dunia, hal yang absurd pun bisa menjadi hiburan bagi 3.400+ anggota Discord virtual Kmart.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin.

Exit mobile version