Dapatkan Strategi Branding dan Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Jangan Percaya Artikel Ini

Pelajaran terpenting dari 1 1/2 tahun terakhir adalah bahwa dalam hal topik yang sulit, para ahli sama bergunanya dengan ramalan horoskop.

Pada April 2020, ahli epidemiologi, Anders Tegnell di Badan Kesehatan Masyarakat Swedia mengatakan kepada Nature bahwa,

“Menutup perbatasan itu konyol”.

Dengan melihat ke belakang, sepertinya Tuan Tegnell kalah dalam argumen itu, dan mungkin juga kehilangan promosi jabatan. Siapa yang akan mempromosikan ilmuwan yang salah dalam sains?

Sumber: Nature

Pada 3 Februari 2020, Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa tidak perlu ada tindakan yang “tidak mengganggu perjalanan dan perdagangan internasional”. Hal ini mengacu pada tren larangan bepergian dari China yang sedang naik daun.

Namun pada tahun 2021, jelas bahwa tingkat gangguan yang diperlukan hampir total. Sulit untuk menjadi lebih salah daripada Tuan Ghebreyesus pada mengatur perbatasan. Jangan ragu untuk mencobanya.

Sumber: Reuters

Sebenarnya, ini bukan sebuah perubahan yang baru di dunia. Para ahli tidak tiba-tiba kehilangan kecerdasannya dengan munculnya Covid. Yang hilang adalah kepercayaan kita terhadap kecerdasan dan keahlian mereka. Saya telah menyimpan screenshot berikut dari prediksi ahli oleh lembaga survei Huffington Post dari 2016. Ini mengingatkan saya betapa percaya diri dan salahnya para ahli.

Sumber: Twitter @HuffingtonPost

Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya, bagaimana hal ini berkaitan dengan bisnis dan pemasaran? Jawabannya ada di judul. Anda mungkin telah membaca blog ini dan bacaan serupa lainnya untuk melihat komentar bisnis yang andal dan berwawasan luas.

Tapi sekarang Anda tahu kebenaran yang buruk. Bahkan jika dibaca dengan baik, tidak ada jaminan apapun bahwa itu benar. Lagi pula, apakah ada taruhan yang lebih tinggi dibandingkan kesehatan umat manusia? Bahkan, jika suara paling otoritatif tentang kesehatan masyarakat global bisa salah secara spektakuler, seberapa besar kepercayaan yang dapat kita berikan kepada para pakar bisnis?

Penulis dari majalah yang terkenal di dunia, Fortune, pernah menganalisis alasan kesuksesan luar biasa platform Facebook. Ini terjadi pada tahun 2012, ketika Facebook sudah menjadi perlengkapan utama di smartphone semua orang. Di dalamnya, Anda akan menemukan informasi seperti:

  • Zuckerberg membenci rapat / pertemuan
  • Zuckerberg mengandalkan tim kecil
  • Zuckerberg yang bertanggung jawab

Sejujurnya, saya tidak tahu perusahaan di mana ketiga hal di atas tidak berlaku untuk seorang CEO.

Sebagai perbandingan, mari kita lihat juga atribut Facebook melalui salah satu bentuk pengetahuan tertua, yaitu astrologi. Facebook adalah Aquarius, karena lahir pada Februari 2004.

  • Aquarius memiliki polaritas positif yang digambarkan oleh atribut yang ulet dan santai.
  • Tiga karakteristik untuk seseorang yang lahir di bawah elemen ini adalah:
    • mampu menyesuaikan gaya komunikasi tergantung pada audiens
    • mampu mengamati perubahan dari yang tidak penting menjadi penting
    • bersedia menginvestasikan kepercayaan pada orang lain
  • Modalitas untuk elemen ini sudah tetap. Tiga karakteristik seseorang yang lahir di bawah modalitas ini adalah:
    • memiliki kemauan yang besar
    • tidak menyukai hampir setiap perubahan
    • lebih menyukai aturan dan prosedur yang jelas

Saya dapat melihat bagaimana Facebook dapat menyesuaikan gaya komunikasinya tergantung pada audiens di situs desktop dan aplikasi seluler; bagaimana ia mengamati perubahan dari yang tidak signifikan menjadi penting karena ia bisa melacak penggunaan Anda; dan bagaimana ia lebih memilih aturan dan prosedur yang jelas karena ini adalah perusahaan Fortune 500.

Saya tidak akan menyebut majalah Fortune sebagai horoskop, tetapi karena majalah itu tidak menawarkan cukup nasihat tentang romansa.

Anda mungkin mendengar fakta penting bahwa penjualan eceran sekarang bergerak secara online. Bisnis baru semuanya harus memiliki jejak digital dan hadir di tempat pelanggan berbelanja seperti Tokopedia dan GrabFood. Semua ahli mengatakan demikian.

Mungkin Anda pernah melihat grafik di bawah ini yang menunjukkan sebuah ledakan pertumbuhan e-commerce, bahkan sampai sekarang. Jika ada, tren ini hanya meningkat sejak pandemi dimulai. Dengan semua iklan dan pembicaraan tentang e-commerce, Anda akan dimaafkan jika berpikir bahwa sebagian besar penjualan barang eceran dilakukan secara online.

Sumber: Statista

Biro Sensus Amerika Serikat melaporkan bahwa pada Q1 tahun 2021, penjualan e-commerce mewakili sekitar 13,6% dari total penjualan ritel. Saya pikir, ini adalah perkiraan yang masuk akal di sebagian besar negara lainnya. Seberapa terkejut Anda? Mungkin mencetak brosur dan mengubah desain kemasan produk Anda adalah prioritas yang lebih tinggi daripada membuang uang untuk iklan Facebook.

Jika Anda seorang pengusaha, Anda sudah siap secara mental untuk tidak setuju dengan kebijaksanaan konvensional. Lagi pula, kebijaksanaan konvensional memberitahu Anda untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan besar dengan manfaat yang baik.

Jika Anda bukan seorang pengusaha, Anda mungkin mendapat manfaat lebih banyak lagi dengan menolak saran ahli dan mencoba cari jawaban Anda sendiri. Apa yang sedang Anda kerjakan yang menurut para ahli sangat penting? Pemasaran konten? Jualan di Tokopedia? TikTok?

Untungnya memilah berita palsu dan informasi yang salah merupakan salah satu hobi saya.

Nantikan analisis lebih lanjut seperti artikel Tokopedia-Gojek saya.

Apakah Anda sedang mencari informasi lainnya?

Jasa Fotografi Makanan & Minuman

Jasa Fotografi Katalog

Jasa Fotografi Mode Busana

Jasa Fotografi Produk

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Inggris

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Inggris