Apa Yang Dilakukan Jika Seseorang Tidak Suka Konten Anda?

kritik konten

Tidak semua orang suka tulisan Anda, tapi itu sebenarnya hal yang bagus. Jika setiap orang yang membaca karya Anda memiliki perspektif yang persis sama, Anda mungkin tidak bisa menjangkau orang baru.

Karena di saat jumlah pembaca bertambah, pasti Anda akan bertemu dengan seseorang yang tidak terkesan.

Membuat semua orang menyukai konten Anda bukan hanya didorong oleh ego, picik, dan tidak realistis… itu juga pemasaran yang buruk. Ini menunjukkan bahwa Anda belum menemukan “Siapa” Anda.

Tipe orang yang berbeda perlu mendengar pesan yang berbeda. Pikirkan tentang:

  • Petani dan astronom
  • Vegan dan karnivora

Wajar jika petani tidak tertarik dengan topik astronom, dan sebaliknya.

Tidak semua konten ditujukan untuk semua orang, Anda harus cerdas dalam menemukan topik yang tepat.

Jika Anda tidak mengharapkan kelompok yang berbeda itu memiliki preferensi dan selera yang sama, mengapa Anda ingin atau mengharapkan “semua orang” menyukai gaya penulisan atau subjek yang Anda tulis?

Ketika beberapa orang melakukannya, dan beberapa tidak, Anda di jalur yang benar. Tetapi Anda mungkin masih sedikit kesal ketika menemukan kritik atau masukan negatif.

Untuk mengatasi kebingungan dalam menerima kritik, berikut ini 2 (dua) langkah sederhananya:

Langkah pertama: Tanyakan diri Anda, “Apakah orang ini cocok jadi audiens saya?”

Jika menurut Anda “Ya”, kritik mereka mungkin bersifat membangun (meski menyakitkan).

Ini bisa jadi kesempatan untuk:

  • Tanggapi komentar atau pertanyaan mereka dengan data tambahan
  • Adakan sesi tanya jawab langsung atau rekam video detail tentang topik tersebut
  • Perluas pemikiran asli Anda di postingan dan konten berikutnya

Jika Anda berkomitmen untuk terbitkan tulisan Anda dan siap membangun hubungan, ini bisa menjadi sebuah content marketing dimana: Anda mengubah kritik menjadi konten baru.

Ingat, ini platform Anda. Anda bertanggung jawab untuk langkah selanjutnya, jadi jangan biarkan kritik mengguncang kepercayaan diri dan mengganggu visi kreatif Anda. Tetap lakukan apa yang sudah direncanakan!

Seseorang yang memang menjadi bagian dari audiens Anda mungkin juga melewatkan poin Anda dan menulis komentar tentang hal itu. Acuhkan saja. Itu salah mereka karena tidak tangkap inti pembicaraan Anda.

Jika Anda cukup yakin bahwa orang yang mengkritik konten Anda tidak cocok untuk jadi audiens Anda, lanjutkan ke langkah berikutnya…

Langkah kedua: Tanyakan diri Anda, “Mengapa orang ini tidak cocok jadi audiens saya?”

Terus terang, orang yang tidak tertarik dengan apa yang Anda tawarkan — dan yang tidak bisa tangkap omongan — tidak sepadan dengan waktu Anda.

Mereka berada di tempat yang salah.

Anda mungkin bisa jelaskan diri Anda kepada mereka sepanjang hari dan kemungkinan besar tidak ada akan mengubah keyakinan mereka. Jadi tandai orang-orang itu dan abaikan mereka.

Namun, sebelum Anda menyaring jenis masukan itu, ada juga peluang di sini untuk mengetahui lebih jelas tentang orang-orang yang cocok untuk konten Anda.

Jika menurut Anda sebagian kritik berasal dari seseorang yang berada di tempat yang salah, mengapa? Mengapa tidak Anda tawarkan untuk mereka?

Mungkinkah itu untuk mereka tanpa mengabaikan nilai-nilai Anda? Bagaimana jawaban Anda atas pertanyaan-pertanyaan yang bisa bantu Anda temukan lebih banyak lagi orang yang akan mendapat manfaat dari apa yang Anda katakan?

Jelajahi lebih dalam dengan prospek ideal Anda daripada mempermudah konten Anda dalam upaya menyenangkan seseorang yang bukan merupakan bagian dari audiens yang Anda incar.

Lalu, bagaimana jika Anda dapat masukan positif dan komentar yang cerdas?

Jangan terlalu senang dengan pujian. Sebaliknya, gunakan itu sebagai bahan bakar untuk fokus pada bagaimana Anda dapat terus melayani mereka dari waktu ke waktu.

Anda juga bisa ketik pertanyaan Anda di Google dan tambahkan Blog Sribu di akhir pertanyaan tersebut. Ini menunjukkan artikel terkait dari Blog Sribu, yang kualitasnya sudah tentu terjamin. Kami berharap artikel ini membantu Anda yang bingung merespon kritik konten dari masyarakat.

Exit mobile version