Dapatkan Strategi Branding dan Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

‘Praktik Terbaik’ Bukan Untuk Pengusaha

praktik terbaik

Anda mungkin mengenal seseorang yang suka ‘mengoptimalkan’ rencana perjalanannya untuk mengetahui bisa mengunjungi berapa tempat dalam satu perjalanan.

Jika seperti saya, Anda percaya bahwa mengumpulkan stempel paspor bukan tujuan utama dalam jalan-jalan, maka mungkin kita bisa sepakat kalau kegiatan pengumpulannya itu adalah konsep ‘mengoptimalkan’ yang bukan pada tempatnya. 

Sama halnya dengan konsep ‘praktik terbaik’. Itu bukanlah konsep inti dari kewirausahaan. Dalam ketidakpastian yang terjadi pada dunia pengusaha, apakah praktik terbaik itu ada? Pernahkah Anda bertemu dengan orang pemasaran bersertifikat ISO?

Kadang praktik terbaik punya manfaat. Misalnya, saya berharap ahli bedah saya mengikuti praktik terbaik seperti mencuci tangan dan membersihkan alat bedah sebelum menggunakannya. Praktik terbaik bisa meminimalkan risiko bagi pasien dalam kasus ini.

Saya juga mengharapkan adanya praktik terbaik pada pabrik yang sibuk. Gunanya untuk meminimalkan risiko bagi pekerja tetapi juga memastikan operasi yang efisien.

Jika Anda kebetulan seorang pengusaha yang terlibat dalam bisnis hidup dan mati, maka artikel ini bukan untuk Anda. Tidak ada yang tahu lebih baik daripada diri Anda sendiri untuk bisnis Anda.

Bagi kebanyakan pengusaha, ide ‘praktik terbaik’ itu sampah yang menarik. Kedengarannya efisien dan terorganisir ketika usaha sedang berantakan. Sayangnya, menerapkan aturan dan proses khusus menggambarkan pekerjaan yang terprediksi dan stabil. Itu kebalikan dari apa yang dicari pengusaha. Kami mencari pemasukan yang luar biasa.

Ide yang sama juga berlaku untuk pemasar. Praktik terbaik dalam pemasaran akan membuat kita sangat ahli dalam rata-rata. Semua proses penelitian kata kunci dan pedoman SEO telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam menciptakan industri konten secara otomatis.

Tentu saja, kami di Sribu menghasilkan banyak konten yang dirancang untuk memerangi ide-ide buruk dan mempromosikan ide-ide bagus, tetapi itu hanya upaya kecil dibandingkan dengan tren pemasaran di dunia yang luar biasa.

Jika Anda merasa itu terlalu abstrak, saya paham. Mari kita pegang klaim pedas saya dengan kuat dalam realita. Salah satu hal yang mengejutkan tentang Instagram adalah menjadikannya sumber berita bagi kaum milenial. Brut Media adalah penerima manfaat dari model bisnis yang tidak terduga ini.

Jika Brut mengikuti apa yang mungkin kita anggap sebagai praktik terbaik, mereka mungkin masih mencoba menggunakan audiens Instagram itu untuk meroketkan diri mereka ke situs web berita biasa. Dengan sukses di sana, mereka bahkan dapat memilih opsi yang paling mengerikan dari semuanya – print!

Sebaliknya, mereka tetap berpegang pada akar Instagram mereka dan malah bercabang secara geografis, tumbuh dari startup di Prancis, menjadi merek media internasional yang trendi dengan kantor di New York dan New Delhi.

Sekarang Anda mungkin bertanya-tanya, ini mungkin benar untuk bisnis teknologi yang berkembang pesat dengan sisa uang tunai dan investor untuk dihubungi. Bisnis kecil di Indonesia tidak memiliki ruang untuk mempertaruhkan mata pencaharian mereka dengan ide-ide dari sekolah bisnis yang mewah. Mereka harus melihat ke pesaing mereka dan berusaha untuk mengimbanginya.

Saya tidak setuju. Contoh favorit saya tentang mengabaikan praktik terbaik dan menemukan kesuksesan sebenarnya berasal dari jenis bisnis terkecil, yaitu freelancer.

Sejak Covid, fotografer freelance telah menderita seperti profesi lainnya. Tanpa acara, tidak ada pekerjaan fotografi. Dalam keputusasaan, satu atau beberapa fotografer pasti tersandung pada ide untuk memotret pesepeda di Jakarta dan menjual foto heroik petualangan bersepeda Anda kembali ke Anda!

Di @dalkotloopgrapher, Anda dapat mengklik tanggal Anda bersepeda melewati flyover Kuningan dan melihat daftar fotografer yang memutuskan untuk melepaskan diri dari praktik terbaik dan memotret pose Anda bersepeda secara gratis sehingga mereka dapat mengubah bencana Covid menjadi peluang.

 

READ  Panduan dan Tips untuk Kalian yang Ingin Menciptakan Desain Cafe di Rumah

Terlepas dari Covid, sungguh luar biasa saat menjadi pesepeda yang mengebut melewati flyover Kuningan! Anda dapat memilih waktu pemotretan Anda dengan menunjukkan waktu pencahayaan terbaik. Anda bisa mendapatkan perhatian penuh dan tidak terbagi dari beberapa fotografer berpengalaman. Yang harus Anda lakukan adalah membuat jarak antara Anda dan tim sepeda Anda.

Jika Anda masih skeptis, saya tidak menyalahkan Anda. Praktik terbaik adalah satu hal yang begitu tertanam dalam otak kita sehingga dengan menghilangkannya, berisiko bagi citra diri kita. Pikirkan itu. Tinggalkan komentar. Tapi di samping itu, jangan mempekerjakan pemasar bersertifikat ISO.

Apakah Anda sedang mencari informasi lainnya?

Jasa Fotografi Makanan & Minuman

Jasa Fotografi Katalog

Jasa Fotografi Mode Busana

Jasa Fotografi Produk

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Inggris

Jasa Penulisan Artikel Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Indonesia

Jasa Penulisan Deskripsi Produk Bhs. Inggris